Kubur gadis 16 tahun digali semula angkara ilmu hitam

725 views

Kubur gadis 16 tahun digali semula angkara ilmu hitam|Pada 2 Julai yang lalu, penduduk Kampung Beru, Desa Bontosunggu, Daerah Tamalatea, Jeneponto digemparkan oleh kejadian penggalian sebuah kubur milik Shelvia 16 tahun, yang baru dikuburkan tiga hari sebelumnya. Walaupun jasad Shelvia masih ada, namun kain kafannya sudah dibuka.

“Kita menemukan kesan tangan dan kaki pelaku menggunakan sepatu. Shelvia ini anak saya yang meninggal akibat kecelakaan tunggal jatuh jatuh dari motor, dan sempat dirawat di Hospital Wahidin Makassar,” kata ibu Selvia, Bungaria 33 tahun.

Menurut Kepala Desa Bontosunggu, Badaruddin dia mengesyaki kubur Selvia digali oleh pelaku yang ingin menguasai ilmu hitam. “Mungkin ada kaitan dengan ilmu hitam kerana kejadian begini baru pertama terjadi,” ujarnya.

Sementara itu hasil pemeriksaan polis menunjukkan jenazah masih utuh termasuk kain kafan dan talinya. Tidak ada yang koyak atau hilang. Namun kain kafan sedikit terbuka.

Polis juga telah memeriksa kesan tapak tangan dan tapak kasut pelaku. Masih tidak dapat dipastikan berapa berapa orang yang terlibat melakukan perbuatan khianat tersebut. Malah alat untuk mengorek juga masih tidak ditemui.

Kubur Shelvia ditemui terbongkar pada pagi Ahad oleh Bunga Lenteng. “Saya baru bangun tidur dan lihat ada kuburan seperti terbongkar jadi saya datang periksa. Kemudian saya panggil warga,” katanya yang kebetulan rumahnya berdekatan lokasi kuburan.

Shelvia yang baru berusia 16 tahun merupakan seorang gadis yang cantik. Arwah anak sulung dari dua bersaudara pasangan Sakri Daeng Rani dengan Bungaria. Pada 28 Jun yang lalu dia terjatuh dari motosikal sebelum meninggal di Hospital Wahidin Makassar.

Tags: #Kubur gadis 16 tahun digali semula angkara ilmu hitam